Home GadgetSmartphone Chip Battle: Snapdragon 870 5G vs Dimensity 1200
Dimensity 1200

Chip Battle: Snapdragon 870 5G vs Dimensity 1200

by Trendtech Indonesia

Trendtech, Jakarta – Baru-baru in banyak chipset terbaru yang diluncurkan, ada tiga prosesor baru yang kuat yang akan muncul di dalam beberapa smartphone yang diluncurkan tahun ini. Mereka adalah prosesor Snapdragon 870 5G dari Qualcomm dan Dimensity 1200 dan Dimensity 1100 dari MediaTek .

Untuk edisi Chip Battle ini, kami mengadu Snapdragon 870 5G melawan prosesor Dimensity 1200 MediaTek. Kedua chipset tersebut diharapkan menjadi SoC untuk ponsel menengah yang akan memiliki fitur flagship, jadi masuk akal untuk melihat bagaimana keduanya dibandingkan satu sama lain.

Baca juga: MediaTek Luncurkan Chipset 5G Dimensity 820

Tabel di bawah ini menunjukkan perbandingan spesifikasi per spesifikasi:

Dimensity 1200

Ukuran Node

Snapdragon 870 5G adalah chipset dengan pemrosesan 7nm seperti saudara kandungnya – Snapdragon 865 dan Snapdragon 865 Plus. MediaTek, di sisi lain, telah beralih ke proses 6nm yang lebih kecil.

Node yang lebih kecil diketahui membawa peningkatan kinerja dan efisiensi daya, dan seperti yang Anda lihat, Dimensity 1200 adalah chipset dengan ukuran node yang lebih kecil, jadi untuk ukuran MediaTek memenangkan babak ini.

CPU

Kedua chipset tersebut masing-masing memiliki delapan inti dan menggunakan susunan 1 + 3 + 4 yang sama tetapi perbedaannya terletak pada inti itu sendiri.

Snapdragon 870 praktis merupakan chipset Snapdragon 865 dan Snapdragon 865 Plus yang di-overclock, jadi Anda mendapatkan inti yang sama tetapi pada kecepatan clock yang lebih tinggi. Memiliki inti Cortex-A77 yang memiliki kecepatan clock tertinggi dari inti CPU seluler pada 3.2GHz. Core kinerjanya juga sama dengan Cortex-A77 yang memiliki clock 2.42GHz sedangkan core efisiensinya adalah core Cortex-A55 yang memiliki clock 1.8GHz.

Dimensity 1200 memiliki inti Cortex-A78 yang lebih kuat sebagai inti utama dan inti kinerja. ARM mengatakan bahwa Cortex-A78 menawarkan peningkatan kinerja 20% dibandingkan Cortex-A77. Ada empat inti Cortex-A78 di dalam Dimensity 1200 yang memberikan keunggulan signifikan dibandingkan Snapdragon 870 yang memiliki inti Cortex-A77 yang lebih tua.

Selain itu adalah fakta bahwa menghemat inti utama, semua inti dari chipset Dimensity 1200 termasuk inti efisiensi A55 memiliki clock lebih tinggi daripada yang ada pada Snapdragon 870 5G.

Saat ini, tidak ada hasil benchmark untuk mendukung klaim tersebut, tetapi Dimensity 1200 harus berada di atas angin karena memiliki inti CPU yang lebih kuat dan juga memiliki ukuran node yang lebih kecil.

GPU

Adreno 650 adalah GPU di dalam Snapdragon 870 5G, yang sama di dalam duo Snapdragon 865. Qualcomm tidak mengatakan bahwa itu telah meningkatkan kecepatan clock untuk Snapdragon 870 5G, jadi kami akan menganggap kinerja GPU tidak berubah dari Snapdragon 865 Plus.

Dimensity 1200 memiliki GPU Mali-G77 MC9 (9 core). Ini bukan GPU ARM yang paling kuat, Mali-G78, yang ditemukan di dalam chipset Kirin 9000, Exynos 2100, dan Exynos 1080. MediaTek mengatakan bahwa GPU mendapatkan peningkatan kinerja sebesar 13% dibandingkan dengan Dimensty 1000+.

Adreno 650 adalah GPU yang bertenaga dan hasil benchmark menunjukkan bahwa Snapdragon 865 memiliki skor GPU yang lebih baik daripada Dimensity 1000+ yang juga memiliki GPU Mali-G77 MC9. Namun, karena MediaTek mengklaim bahwa GPU pada Dimensity 1200 menawarkan peningkatan kinerja 13% dibandingkan Dimensity 1000+, maka kesenjangan kinerja GPU antara Snapdragon 870 5G dan Dimensity 1200 harus lebih kecil atau bahkan dihapus. Kami harus menunggu hasil benchmark dan ulasan perangkat nyata untuk mengetahui prosesor mana yang lebih baik.

Untuk mengetahui bagaimana kinerja Mali-G77 MC9 standar, Anda harus melihat ulasan kami tentang iQOO Z1 yang memiliki prosesor Dimensity 1000+.

Dimensity 1200

Satu area di mana Adreno 650 lebih unggul adalah memiliki dukungan untuk driver GPU yang dapat diperbarui. MediaTek belum menawarkan fitur itu untuk chipsetnya sendiri.

Snapdragon 875 juga mendukung tampilan QHD + dengan kecepatan refresh 144Hz dan tampilan 4K pada kecepatan refresh 60Hz. Dimensity 1200 mendukung tampilan QHD + pada kecepatan refresh maksimum 90Hz yang mencapai 168Hz untuk layar 1080p.

ISP

Spectra 480 ISP di dalam Snapdragon 870 5G dikenal cukup mengesankan berdasarkan ulasan dan perbandingan ponsel yang ditenagai oleh Snapdragon 865/865 Plus. Ini memiliki dukungan untuk kamera 200MP, perekaman video 8K, dan pengambilan video HEIF.

Imaqiq Camera HDR-ISP dari MediaTek juga memiliki sedikit trik. ISP lima inti menghadirkan dukungan untuk foto 200MP, perekaman video HDR 4K yang menawarkan rentang dinamis 40% lebih besar dan fusi 3 eksposur waktu nyata. MediaTek juga mengatakan telah mendukung video bokeh, multi-person AI-segmentation, dan AI-Panorama Night Shot. Night Shots juga sekarang 20% ​​lebih cepat. Sayangnya, masih belum ada dukungan untuk perekaman video 8K

AI

Hexagon 698 menawarkan 15 TOPS tetapi MediaTek tidak mengatakan nilai mesin APU 3.0 AI-nya sendiri. Namun, AI Benchmark memberi peringkat mesin APU 3.0 AI di dalam Dimensity 1000+ di atas Hexagon 698 di dalam prosesor Snapdragon 865 Plus. Karena ini adalah Mesin AI yang sama di dalam Dimensity 1200 dan Snapdragon 870, kami akan memberikan putaran ini ke MediaTek.

Konektivitas

Snapdragon X55 memiliki dukungan untuk spektrum mmWave dan sub 6GHz serta jaringan SA dan NSA. Modem tersebut juga menghadirkan dukungan multi-SIM 5G namun menurut penjelasan Qualcomm , sepertinya bukan berarti Anda bisa menggunakan 5G di kedua slot SIM secara bersamaan.

Modem Qualcomm juga menawarkan kecepatan downlink dan uplink yang lebih cepat. Ada juga Wi-Fi 6, Bluetooth 5.2, dan dukungan untuk berbagai sistem pemosisian termasuk GPS, NavIC, Beidou, dan GLONASS.

MediaTek mengatakan bahwa modem di dalam Dimensity 1200 mendukung semua spektrum dengan 5G-CA (agregasi operator) di seluruh TDD / FDD. Ini juga mendukung dual 5G SIM (5G SA + 5G SA), memiliki Mode Elevator khusus dan mode 5G HSR yang memastikan pengalaman 5G yang andal di seluruh jaringan. Seperti yang ditunjukkan pada tabel, kecepatan downlink dan uplink lebih lambat daripada Snapdragon 870.

Dimensity 1200 juga memiliki dukungan untuk Dual-band untuk GNSS, GPS, Beidou, Galileo, dan QZSS. Ini juga memiliki dukungan untuk NavIC. Ada Wi-Fi 6 tetapi tidak ada Wi-Fi 6E dan Bluetooth 5.2-nya memiliki dukungan untuk pengkodean LC3.

Game

Gaming adalah area penting lainnya di mana kedua chipset ini menunjukkan kekuatannya.

Chipset Qualcomm memiliki Snapdragon Elite Gaming yang menghadirkan fitur-fitur seperti Game Color Plus v2.0 dan Game Smoother. Ini juga memiliki rendering game True HDR, kedalaman warna 10-bit, dan rendering desktop yang maju.

Teknologi Permainan HyperEngine 3.0 dari MediaTek meningkatkan konektivitas, daya tanggap, kualitas gambar, dan efisiensi daya dengan fitur-fitur seperti panggilan 5G dan konkurensi data, peningkatan multi-sentuh, audio stereo nirkabel sejati latensi ultra-rendah, penghematan daya FPS tinggi, dan penghematan daya super hotspot. Namun, fitur pengubah permainan yang dimilikinya adalah dukungan untuk Ray Tracing di game seluler dan AR.

Baca juga : Chip Battle: Huawei Kirin 820 5G vs Qualcomm’s Snapdragon 765G

Kesimpulan

Snapdragon 870 5G dibangun di atas kesuksesan Snapdragon 865 Plus dengan CPU yang lebih bertenaga. GPU-nya, meskipun tidak berubah, tetap akan memberikan permainan game apa pun yang Anda lemparkan. Modem Snapdragon X55 juga menawarkan kecepatan uplink dan downlink yang luar biasa dan ISP-nya adalah salah satu yang terbaik di kelasnya.

Dimensity 1200 juga merupakan monster dengan empat inti Cortex-A78, salah satunya memiliki kecepatan clock tertinggi dalam sebuah prosesor. MediaTek mengatakan telah meningkatkan kinerja GPU, dan juga telah menambahkan beberapa fitur yang sangat berguna ke ISP seperti mode pengambilan gambar malam hari yang lebih cepat. Modemnya menghadirkan dukungan SIM 5G ganda dan mesin gimnya menghadirkan pelacakan sinar ke gim seluler.

Kami berharap ponsel apa pun yang didukung oleh salah satu dari dua chipset ini menawarkan kinerja luar biasa dengan label harga yang jauh lebih terjangkau daripada smartphone premium lainnya.

Berita Lainnya

Leave a Comment