Home Review Review Samsung Galaxy Note10 Lite : Versi Terjangkau dengan Kemampuan S-Pen Sama
Galaxy Note10 Lite

Review Samsung Galaxy Note10 Lite : Versi Terjangkau dengan Kemampuan S-Pen Sama

by Trendtech Indonesia

Trendtech – Untuk bisa memenuhi semua segmen pengguna seri Galaxy Note yang memiliki kelebihan dengan S-Pen. Samsung merilis versi terjangkau yakni Galaxy Note10 Lite dengan harga yang lebih terjangkau.

Sementara Galaxy Note10 dan Galaxy Note10 Plus berhasil dengan baik diterima penggunanya tahun lalu. Namun kali ini Samsung mencoba untuk memperluas basis penggunannya dengan merilis seri Note yang lebih murah untuk pertama kalinya.

Galaxy Note10 Lite dibandrol dengan harga Rp 8,2 juta, yang jauh di bawah harga awal Note10 dan hampir setengah dari harga Note10+.

Namun, Note10 Lite ini tidak sama dengan pendahulunya, ada beberapa pengurangan di beberapa sektor seperti prosesor, desain, jumlah penyimpanan sedikit lebih rendah dan kurangnya standar high-end seperti WiFi 6. Namun, Note10 Lite hadir dengan baterai yang cukup besar dan hasil kamera yang baik.

Tetapi kami yakin perangkat ini bisa menjadi alternatif yang baik buat pengguna yang membutuhkan kehandalan S-Pen di seri ini. Berikut ini kupas tuntas singkatnya.

Desain

Sisi depan Galaxy Note 10 Lite ditutupi dengan layar Infinity-O dengan luas 6,7 inci dengan punch-hole di tengah dan bezel tipis. Karena ini bukan ponsel flagship, bezel Note 10 Lite sedikit lebih besar di bagian atas dan bawah daripada bezel pada Note 10+. Dan itu sebabnya Note 10+ lebih pendek meski memiliki layar 6,9 inci. Note 10 Lite juga sedikit lebih tinggi dari Galaxy Note 9, tetapi memiliki layar 0,3 inci lebih besar.

Bagian belakang sama sekali tidak memiliki tekstur atau gradien. Karena bagian belakang dan samping menggunakan material plastik, memang secara desain ponsel ini tidak terasa mewah meskipun rasanya cukup premium dan harga yang dibandrol juga lumayan tinggi, namun faktanya terbuat dari plastik dan bukan kaca.

Galaxy Note 10 Lite Aura Black yang kami gunakan terlihat cantik, tapi kami merasa agak membosankan dibandingkan dengan Galaxy S10 Lite biru yang memiliki efek gradien mungkin akan membuatnya lebih memiliki daya pikat.

Ini mungkin tidak terlihat secantik Galaxy S10 Lite, tetapi Note 10 Lite memang memiliki sesuatu yang jauh lebih berguna seperti jack headphone.

Di dalam kotak, Samsung menyediakan beberapa tips stylus ekstra untuk S-Pen bersama dengan alat ejector, yang sama dengan yang Anda dapatkan pada Notes series lainnya.

Isi lainnya terdapat kepala charge dengan daya 25W, earphone 3,5 mm dari jenis mid-range, kabel USB-C, dan sebuah kasing. Terakhir, ponsel ini dilengkapi dengan slot hybrid, sehingga Anda dapat menggunakan dua kartu SIM atau satu kartu SIM dan kartu microSD.

Layar

Galaxy Note10 LiteGalaxy Note 10 Lite menggunakan layar AMOLED yang sudah menjadi standart Samsung. Sudut pandang lebar, hitam pekat, dan warna-warna cerah. Saat pengaturan Mode Natural, sayangnya tidak terlalu jelas ketika berhadapan dengan matahari langsung, tetapi Anda dapat mengubah pengaturan tampilan ke vivid. Tingkat kecerahan juga cukup tinggi dan tidak menjadi masalah ketika saya menggunakan telepon di bawah sinar matahari yang cerah.

Potongan punch-hole di bagian atas tampilan lebih kecil dari lubang pada Galaxy Note 10 dan Note 10+ dan Galaxy S10 Lite. Ukurannya serupa dengan lubang punch pada Galaxy A51. Bezel, seperti yang disebutkan dalam bagian desain di atas, sangat minim dan membantu membuat penggunaan satu tangan lebih mudah daripada yang Anda harapkan pada layar 6,7 inci.

Note 10 Lite mungkin bukan flagship, tetapi ketika Anda menggunakan S Pen, itu meluncur di layar semulus yang terjadi pada smartphone Galaxy Note flagship. Kurangnya kurva pada tampilan juga bermanfaat saat Anda menggunakan S Pen untuk menulis atau menggambar di dekat tepinya.

Sedangkan untuk pembaca sidik jari dalam layar, ini adalah sensor optik baru yang juga kami temukan pada Galaxy S10 Lite dan Galaxy A51. Ini cukup cepat dibandingkan dengan sensor optik yang digunakan Samsung tahun lalu, dan juga jauh lebih akurat.

S-Pen

Galaxy Note10 LiteStylus Samsung tetap tak tertandingi oleh kompetitor manapun dalam kurun waktu sembilan tahun sejak diperkenalkan dengan Galaxy Note pertama. S-Pen telah menjadi alat yang sangat baik untuk membuat catatan dan melepaskan sisi artistik Anda, dan Note 10 Lite memberi Anda pengalaman stylus yang sama persis dengan Galaxy Note 9 dan, sebagian besar, Galaxy Note 10, dengan harga yang lebih terjangkau tentunya.

S-Pen diaktifkan dengan Bluetooth, sehingga dapat digunakan sebagai remote control di dalam berbagai aplikasi. Kami dapat mengubah slide dalam presentasi PowerPoint, memutar video, mengambil gambar dan beralih  antara kamera depan dan belakang, dan lainnya dengan menekan tombol S-Pen. Kami juga dapat membuka aplikasi atau fitur S-Pen, seperti Translate dan Smart select.

Ketika Anda mencopot S-Pen dari slotnya, kami dapat segera mulai menulis di layar tanpa harus menghidupkan ponsel dan membuka kuncinya berkat fitur Memo. S-Pen juga memiliki semua fitur perangkat lunak yang Anda lihat di Galaxy Note 9 dan Note 10.

Kami dapat membuat catatan di layar dan kemudian menggambar menggunakan Screen write , menerjemahkan kata-kata di layar dengan mengarahkan kursor pada setiap kata atau kalimat menggunakan Translate, menggambar animasi dan Live Messages menggunakan sebagai pengirim pesan, memperbesar konten di layar menggunakan Magnify, dan banyak lagi.

Di aplikasi Samsung Notes, Anda juga dapat langsung menerjemahkan catatan yang ditulis tangan dengan S-Pen ke teks menggunakan fitur konversi teks. Satu-satunya hal yang hilang pada Note 10 Lite adalah dukungan untuk Air actions yang ada di Note 10, fitur yang  memungkinkan Anda melakukan berbagai tugas dengan menekan tombol S-Pen dan menjentikkan stylus ke arah yang berbeda – misalnya, menjentikkannya ke atas atau ke bawah memungkinkan Anda mengontrol volume perangkat. Tetapi  Air actions lebih merupakan gimmick sih.

Kamera

Galaxy Note10 LiteModul kamera pada Galaxy Note 10 Lite terdiri dari tiga kamera 12 megapiksel. Yang utama memiliki aperture f/1.7 serta OIS, kamera sudut lebar memiliki aperture f/2.2, dan kamera telefoto memiliki aperture f/2.4. Di bagian depan, ada sensor 32 megapiksel dengan aperture f/2.2. fitur kamera akan familier bagi pengguna Samsung, dan ada beberapa mode pemotretan termasuk Food, Night, Super Slow-Mo, dan  Pro mode. Aplikasi ini juga memiliki AR Emoji yang tersedia di perangkat tahun lalu.

Galaxy Note10 Lite

Aplikasi kamera diatur dengan baik, dan beralih di antara ketiga sensor sangat mudah. Galaxy Note 10 Lite memiliki hasil foto yang baik pada siang hari. Begitu juga di dalam ruangan dengan pencahayaan yang cukup. Foto yang diambil memiliki detail yang baik dan tajam.

Kamera sudut lebar menghasilkan nada warna yang sama dengan kamera utama yang merupakan hal yang baik. Namun, kami melihat ada distorsi pada tepi foto sudut lebar. Kami juga merasakan detailnya yang masih rendah.

(Foto Outdoor)

(Foto Indoor )

Sedangkan untuk pengambilan makro, Galaxy Note 10 Lite berhasil mengambil bidikan tajam, namun, beberapa warna nampak berlebihan. Mode Potrait memberi Anda pilihan untuk memotret dengan kamera utama maupun kamera jarak jauh. Ini juga memungkinkan Anda mengatur level blur sebelum mengambil bidikan.

Sedangkan untuk hasil foto cahaya rendah. Kami mendapati output sangat rata-rata dalam cahaya rendah, karena tetap kami mendapatkan noise ketika foto diperbesar. Beralih ke mode Malam membuat perbedaan nyata ke output. Tembakan lebih terang dan detail lebih baik dengan noise lebih rendah.

(Foto Malam)

Kamera selfie memberi Anda tampilan yang diperbesar secara default, tetapi Anda memiliki opsi untuk beralih ke pengambilan yang lebih luas menggunakan toggle di jendela bidik. Swafoto dengan bidang pandang yang lebih luas ini ditangkap sebagai pemotretan oversampled 10 megapiksel. Keindahan diaktifkan secara default dan Anda juga memiliki opsi untuk mengubahnya sebelum mengambil selfie.

Kami juga dapat mengambil foto bokeh dengan kamera depan dan kamera belakang, dengan opsi untuk beralih antara telefoto dan sensor ultra-lebar saat menggunakan kamera belakang. Foto Live Focus melakukan pekerjaan yang baik untuk memisahkan latar depan dan latar belakang. Pemisahan latar belakang bisa menjadi masalah ketika ada komposisi yang jarang, tetapi jujur hasilnya cukup menyenangkan. Anda mendapatkan beberapa efek latar belakang untuk dipilih, termasuk yang mengubah latar belakang menjadi hitam dan putih.

Galaxy Note 10 Lite tidak mendukung  Live Focus video. Resolusi perekaman video bisa mencapai [email protected] 60fps, dan Anda juga dapat merekam video Super Slow-mo, Hyperlapse, dan Super Steady. Video Super Steady diambil menggunakan kamera ultra-wide, dengan output yang dipangkas agar tampak seperti video yang lebih halus daripada apa yang dapat Anda capai dengan kamera biasa.

Dan, akhirnya, kamera Galaxy Note10 Lite memiliki mode Pro. Itu berarti kami dapat mengubah kecepatan rana, sesuatu yang tidak bisa dilakukan oleh seri Galaxy non-unggulan lainnya. Sekali lagi, ini karena kamera utama 12MP pada ponsel ini digunakan pada ponsel andalan pada tahun 2018, dan ada baiknya melihat Samsung tidak secara artifisial membatasi kemampuan mode Pro hanya untuk membuat penamaan ‘Lite’ masuk akal.

Performa

Galaxy Note10 LiteChipset Exynos 9810 yang mendukung Galaxy Note10 Lite mungkin telah diperkenalkan dua tahun lalu, tetapi tetap saja itu adalah chip unggulan. Galaxy Note10 Lite berjalan sangat baik dalam penggunaan sehari-hari, baik itu membuka aplikasi, beralih antar aplikasi, atau menavigasi melalui antarmuka pengguna secara umum. Perangkat ini juga dapat menangani semua game dengan grafis berat, seperti PUBG dan Fortnite.

Kami melihat beberapa jeda dalam animasi UI dan ketika beralih di antara aplikasi, tapi itu tampaknya karena kurangnya optimasi, karena kami tidak melihat gagap yang sama pada Galaxy Note 9 yang menjalankan Android 10 dan One UI 2.0. kami harus menyebutkan bahwa perangkat yang saya uji memiliki Ram 8GB, dan sulit untuk mengatakan apakah jeda ini akan lebih terasa pada varian RAM 6GB. Secara keseluruhan, kinerjanya luar biasa dan jauh lebih baik daripada ponsel kelas menengah Samsung.

Baterai

Galaxy Note10 LiteGalaxy Note10 Lite memiliki baterai 4.500 mAh, sama dengan Galaxy S10 Lite, tetapi tidak bertahan lama. Prosesor Exynos 9810 kemungkinan disalahkan di sini – Exynos 9810 adalah chip 10nm sedangkan Snapdragon 855 pada Galaxy S10 Lite adalah chip 7nm. Konon, daya tahan baterai masih cukup baik. Note 10 Lite mudah bertahan sepanjang hari dengan campuran penggunaan sedang dan berat. Dengan konsumsi game dan media selama berjam-jam, telepon masih dapat melewati seluruh hari kerja dengan sisa sekitar 10-15%.

Berkat pengisian cepat 25W, baterai juga dapat diisi ulang dengan cepat. Setelah menghubungkan telepon ke stopkontak ketika baterai turun menjadi 5%, naik menjadi 23% dalam 10 menit, 54% dalam 30 menit, dan 88% dalam 60 menit. sedangkan pengisian penuh dari 0 hingga 100 hanya memakan waktu sekitar 80-85 menit.

Kesimpulan

Galaxy Note10 LiteHaruskah Anda membeli Galaxy Note10 Lite? Jawabannya tergantung pada apakah S-Pen menarik minat Anda atau tidak. Dengan banderol Rp 8,2 juta di pasar Indonesia, ini adalah ponsel Galaxy Note termurah dengan stylus sekarang ini. S-Pen adalah alat produktivitas luar biasa yang memiliki banyak manfaatnya buat kami, dan tidak ada yang menawarkan serupa dikelas tersebut.

Galaxy Note10 Lite S-Pen disertai dengan layar AMOLED, prosesor Exynos yang lama namun masih mampu, daya tahan baterai yang sangat baik dengan pengisian super cepat, pengaturan tiga kamera belakang serbaguna (dengan kamera utama yang sangat baik), dan perangkat lunak terbaru. Note 10 Lite memiliki jack headphone juga.

Bahkan jika Anda tidak menginginkan S-Pen, Note 10 Lite adalah ponsel kelas menengah yang cukup bagus dengan penawaran harganya, lebih baik daripada penawaran Samsung Galaxy A80. Tentu, Anda bisa mendapatkan Galaxy Note 9 dengan harga yang sama atau bahkan dengan uang lebih sedikit, tetapi Note 9 berusia lebih dari dua tahun sehingga tidak akan mendapatkan pembaruan OS Android di masa depan. Ini juga tidak memiliki kamera ultra-lebar dan memiliki baterai lebih kecil dengan pengisian lebih lambat.

 

Berita Lainnya

Leave a Comment